Sunday , May 26 2019
Home / KOLOM / Sore Ini Aku Minum Teh Buatan Si Sulung
ILUSTRASI Sore Ini Aku Minum Teh Buatan Si Sulung

Sore Ini Aku Minum Teh Buatan Si Sulung

SAMBIL membaca buku tua yang begitu lama ditinggal dan tampak telah dipeluk erat oleh debu, aku menyeruput pelan-pelan teh buatan di sulung yang baik hati.

Rasanya inilah waktu yang tepat merayakan waktu senggang ditengah luberan dan kejaran pekerjaan yang bertumpuk-tumpuk dan saling timpal menimpali. Membuat aku terasa berada di atas sebuah perahu yang menganga lantainya.

Belum kering airnya tertimbah, datang lagi air dalam jumlah yang lebih banyak. Sedang tujuan perjalanan perahu ini harus tetap berjalan dan sampai di pulau harapan yang sedang dituju.

Aku merayakan waktu senggang dengan bahagia sebelum toa masjid menyetel suara tarhim menjemput magrib. Dingin masih menemani, seusai rinai yang rintik-rintik, namun perjalanan waktu, ternyata bergerak tidak melamban.

Dan rasanya perayaan kegembiraan menemani waktu-waktu yang senggang bersama buku tua yang telah lama diabaikan dan ditinggalkan menjadi kian kasip pula kesusu.

Padahal ditengah khaos pikiran dan statemen usai pemilihan, faktanya kita menjadi membutuhkan ruang katarsis untuk kembali menarik nafas. Mencari kelegaan ditengah membuntunya kedamaian yang dilabrak oleh politik yang disetir oleh para elit.

Kini, saat kita berada dalam lanskap kehidupan yang menjadikan agama sebagai percakapan utama. Yang oleh percakapan itu, membuat segalanya tampak seakan menjadi halal untuk dilakukan. Pertunjukan cacian dan umpatan yang dipertontonkan dalam balutan pakaian agama seakan menjadi sesuatu yang absah dan legal.

Padahal semestinya agama sebagaimana disetir Iqbal menjadi ruang untuk mencecap pengalaman kreatif yang bisa membuat ego yang telah membatu menjadi peka.

Kecurigaan pada kecurangan, seakan telah berlangsung tanpa kendali. Orang-orang meruncingkan moncongnya untuk memanah mereka yang tak sepaham oleh kepentingan hegemoni dan kuasa. Hidup rasanya menjadi tak lagi begitu indah. Selain berisi syak wasangka.

Kita telah bergeser sedikit dan memahami peta perjalanan ini adalah lingkaran siklikal. Semoga kita tidak lantas kembali ke era kaum bar-bar yang belum tercerahkan dan tenggalam dan melarut ke dalam masa jahiliyah.

Dan biarkan aku, pada sore ini hanya serius menyeruput teh buatan si sulung tanpa gangguan perolehan suara dan sejumlah angka-angka statistik juga disiplin ilmu politik.

Tentu saja dengan belajar mencecap kebahagiaan dan kedamaian seraya berlayar menumpangi perahu yang tengah bergerak pasti menuju tujuan dan pengharapan.

About IYAT TEHA

Belajar membaca dan menulis juga pembelajar di kehidupan

Check Also

Kopi Kaleok

MALAM merambat pelan, hilir mudik suara deru knalpot kendaraan masih setia berlalu lalang. Hidup semoga …

Ramadan, Kreatifitas dan Keindahan

RAMADAN tidak saja menghadirkan kebaikan, namun ia juga menghadirkan keindahan dan kreatifitas yang luar biasa …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

KACO baru saja menaiki punggung kuda balibbinna, namun belum sempat ia keluar menuju jalan yang berkerikil depan rumahnya, mendadak ia disuguhi pemandangan segerombol anak-anak putih abu yang berkonvoi memacu sepeda motornya dengan suara knalpot yang memekik mengalahkan ringkik kudanya. Urung melangkahkan kaki kudanya, Kaco lalu berteriak dan bertanya kepada Cicci yang sedang membilas daster kenu’na di samping passauang, “allo apa dite’e di’e Kindo’na”. Cicci menjawab, “allo araba’ sippara hari pendidikan nasional”. Kaco membatin, “Oh, pantas anak-anak sekolah itu merayakannya dengan trek-trekan. Semoga kemajuan pendidikan tidak saja bergerak lamban, namun berlari kencang sekencang sepeda motor trek-trekan anak putih abu itu”.[yat teha]