BERITAFEATURE

Ramadan dan Pandemi, Penggunaan Kemasan Plastik Kian Banyak

Ir. Hj. Rahmi, M.Si: Berharap Bermitra dengan Komunitas Peduli Lingkungan

SEIRING waktu, penggunaan kemasan sekali pakai semakin sulit dikendalikan. Terlebih ditengah pandemi layanan makanan siap saji yang mengharuskan penggunaan kemasan murah dan praktis juga tahan lama, termasuk berbahan plastik kian banyak ditemukan di pasar. Begitu salah satu tukilan diskusi koran online ini dengan Ir. Rahmi, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Polewali Mandar, Senin 26 april 2021

Hj. Rahmi saat ditemui di ruangan kerjanya meminta semua pihak memiliki kesadaran yang sama atas upaya bersama pihaknya dalam pengurangan penggunaan kemasan sekali pakai.

“Berbagai upaya sosialisasi dan tindakan yang sudah dilakukan dalam hal pengurangan plastik sekali pakai termasuk dengan bermitra dengan berbagai komunitas peduli lingkungan”.

Dikatakannya, dibutuhkan senergi antara konsumen dan pelaku usaha dalam pengurangan kemasan plastik sekali pakai itu, apalagi di saat bulan Ramadan, penggunaan plastik sekali pakai semakin meningkat, utamanya pada kemasan takjil yang dijajankan dipasar.

“Meski kita sudah bawah wadah dari rumah tetap saja ada penjual yang langsung menggunakan kemasan plastik pada jajan takjilnya kepada kami, dan untuk kasus itu, tidak bisa kami tolak saat berbelanja”, ujarnya.

Rahmi berharap, di bulan Ramadan ini komunitas-komunitas yang peduli terhadap lingkungan dapat membantu pemerintah dalam mensosialisasikan pengurangan kemasan plastik sekali pakai, “utamanya melalui momentum hari bumi kali ini”, tandasnya.

BASRI DIMO

Selain aktif menulis, anggota muda kelompok pecinta alam Kalpataru Sulbar yang alumnus Fisip Unasman ini juga gandrung pada kesusasteraan dan soal-soal kemanusiaan

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button