GAGASANPUISI

PUNTUNG

 

Aku menertawai sepi
Rata wajah mengiringi lagu kusut dari radio
Malam tak menampakkan nuansa kelam
Juga jendela rumah mu yang rontok diterpa rindu

Aku coba tenggelam bersama tabu asmara
Biar hilang dendam yang dulu merajai
Juga kerikil senyum selalu membuatku tersandung
Apakah itu dari mu semua ?

Lama pertanyaan yang terjaring masa lalu
Sulit juga tidak sebenarnya
Hanya aku terlalu berlebihan dalam hal memiliki

Ku lihat lagi jendela rumah mu
Nyala lilin belum jua padam
Mengapa engkau belum jua mendengkur ?
Atau kau lupa caranya terlelap ?

Mari sini
Ku senandungkan lagu hujan
Rintiknya membuai dalam pelukan
Kau akan lupa keluh kesah resah
Karna aku juga adalah engkau

Berau, 7 Maret 2019

NIKEN BORORESMI

Penulis yang dikenal blak-blakan ini kini aktif sebagai redaktur disalah satu koran harian yang terbit di Sulbar. Selain berprinsip menulis dan membaca adalah suatu kewajiban dirinya juga kini kini bersetia hidup sebagai perempuan yang merindu

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also
Close
Back to top button