Selasa , April 7 2020
Home / BERITA / Habib Fadlu: Takziah Identitas Umat Islam Bangun Empati dan Solidaritas
Assayyid Habib Ahmad Fadhl bin Djafar Thaha Al Mahdali

Habib Fadlu: Takziah Identitas Umat Islam Bangun Empati dan Solidaritas

POLEWALI, TAYANG9 – Kematian tidak dapat dihindari. Setiap makhluk bernyawa akan mengalami kematian. Kemanapun kita bersembunyi ketika ajal telah mengintai, maka tak satupun diantara kita dapat menghindarinya.

Begitu pengantar tausiah yang disampaikan Assayyid Habib Ahmad Fadhl bin Djafar Thaha Al Mahdali pada acara takziah di salah satu rumah warga di Polewali, Sabtu malam 14 Maret 2020.



“Kematian adalah hal yang pasti dihadapi setiap mahkluk, karena keparipurnaan kehidupan diperoleh setelah kita mengalami kematian” ujar Habib Fadlu sapaan karibnya.

Dijelaskan juga olehnya, takziah merupakan salah satu cara Rasulullah Muhammad Saw membangun solidaritas masyarakat muslim, dengan menghadirkan banyak orang berkumpul bersama-sama dalam majelis membicarakan kebaikan.

“Dengan berjamaah akan menghadirkan solidaritas kemanusiaan dan berkah dalam kehidupan kita,” tuturnya.

Lebih lanjut disampaikan Habib Fadlu, hakikat takziah ialah merasakan apa yang dirasakan orang lain, memberikan empati dan membangun rasa yang sama.



“Melalui takziah kita dapat menunjukkan sikap kita untuk ikut merasakan kedukaan yang dirasakan oleh orang lain. Ini adalah cara baik untuk menggugah empati kita,” beber imam masjid agung syuhada Polewali ini. [*]

About KARMUJI

Alumnus salah satu perguruan tinggi ini selain berkhidmat di Ansor juga dikenal aktif dalam berbagai kegiatan kemasyarakat dan gandrung pada diskusi sosial, budaya dan keagamaan

Check Also

DPD II Golkar Polman Sepakat Tak Beri Dukungan Kepada Kandidat di Musda, Begini Alasannya,

POLMAN, TAYANG9 – Pemilihan Ketua Umum Partai Golkar Provinsi Sulwesi Barat yang sedianya akan digelar …

Akibat Langka dan Mahal, Pemuda Galeso Buat Antiseptik Ramah Lingkungan

Polman, Tayang9 – Kelangkaan antiseptik saat ini membuat sekelompok pemuda di Desa galeso Kecamatan Wonomulyo, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

KACO Siang itu, Kaco sala pa'dutang, tidak ada yang bisa dilakukan selain mamurrus. Dalam kecepatan 180 perjam, Kaco terpaksa ma'ondongngi appang bassi siola bala beke. Cicci yang menyaksikan itu hanya bisa tertawa terbahak. Belum selesai Cicci tertawa melihat kelakuan Kaco, Cicci juga kemudian mengangkat daster dan lari tunggang langgang. Jingkang dan meloncati petawung anna passukkeang. Cicci pikir Kaco lari karena dikejar anjing gila. Ternyata belakangan Cicci tahu kalau ternyata Kaco mamurrus karena hendak menuju pappelembangan karena nalulang setelah manggasa' kaweni pagi tadi.”.[yat teha]